Berakhir Sebelum Dimulai

image

Gue baru aja mengakhiri sesuatu yang belum dimulai.

Hari Jum’at yang panas, perut yang belum terisi, dan ada hal yang sedang mengusik pikiran gue. Ya, seperti biasa, penyakit menahun gue yang selalu takut untuk jujur ngungkapin perasaan sering kumat, tapi kali ini berbeda. Gue udah belajar berani minimal untuk diri sendiri.

Suatu ketika, gue kenal sama seorang cewek namanya, sebut aja Bunga. Gue kenalan sama dia ketika gue dapet kerjaan ngeliput event anak UI di daerah Kuningan, Jaksel. Anaknya asik, senyumnya manis (iya senyumnya), dan satu yang gue tertarik dari dia. Nada bicaranya dia yang malu-malu dan pipinya lucu, bikin gue pengin nyubit dia terus.

Awalnya, gue gak mengira perhatian gue bisa teralih jadi merhatiin dia. Selama acara, kosentrasi gue jadi kebelah dua. Antara nyimak sambil foto-foto acara dan ngeliatin dia terus. Dan dianya? Entah, feeling gue mengatakan bahwa dia juga ngeliatin gue sesekali. Gue gak mau ngerasa gede rasa.

Dari awal acara dia nanya-nanya gue dari mana, dia ngenalin gue sama temen-temen dia yang lainnya. Dia nemenin gue makan, sampai-sampai dia ngambilin gue makanan. Baik deh pokoknya. Karena, gue merasa diperlakukan seperti tamu spesial, padahal gue cuma reporter biasa, dan malah salah kostum. Orang-orang yang datang kebanyakan pake jas, celana bahan, dan sepatu pantofel, ya pakaian yang elegan gitu lah. Gue malah pake celana jeans, sepatu Converse, kaos hitam polos, dan jaket jeans. Bener-bener salah kostum. Tapi, dia tetep ngehormatin gue. Gue makin ngerasa tertarik dengan dia, saking tertariknya pas gue makan mata gue ngeliatin dia terus. Bagian yang paling gue suka adalah senyumnya dia ketika mengembang. Pipinya berasa manggil-manggil, “Cubit aku mas… Cubit aku…”

Sekitar dua jam acara berlangsung dan belum sepenuhnya selesai, gue pamit sama Bunga dan beberapa panitia yang Bunga kenalin ke gue. Gue mutusin buat cabut duluan karena udah lumayan dapet gambaran dari acaranya, dan yang paling nyebelin cuaca udah mulai ngambek. (baca: mendung)

Ya, biasalah ya cowok, kenalan sama cewek kurang afdol kalo gak minta nomernya. Jadilah gue minta nomer dia buat komunikasi lanjutan, karena selesai event gue harus bikin artikel yang nantinya diterbitin di website tempat gue kerja. Setelah gue dapet nomernya Bunga, gue langsung pulang… ke kantor.

Semesta tampaknya lagi berbaik hati, pas banget gue sampe kantor hujan turun gak tanggung-tanggung. Deres. Dan, gue bersyukur gak kehujanan di jalan karena kebetulan gue gak bawa jas hujan. Lalu, gue lanjutin aktivitas biasa, ngetik artikel, Twitteran, dan ada suatu hal lain yang menggelitik pikiran gue, yaitu… Pengin nge-chat Bunga.

Gue menimbang-nimbang sebentar, agak gelisah dan bingung mau mulai dari mana, karena gue udah setengah tahun lebih gak pernah lagi chatting sama cewek buat PDKT, meskipun dalam posisi gue masih belum ada rasa suka. Tapi, gak ada salahnya lah.

“Hai Bunga, gimana acara udah selesai?” tanya gue lewat aplikasi chatting bernama WhatsApp.

Lima menit… Gak ada jawaban… Sepuluh menit.

Ah, mungkin dia masih sibuk atau baterai HP-nya lowbat, pikir gue dalam hati.

Sekitar setengah jam kemudian, lampu LED Blackberry gue nyala, tanda ada notifikasi pesan. Awalnya gue pikir paling itu notif Twitter atau grup chat kantor gue. Ya namanya juga jomblo, wajar kalo HP sepi.

Tapi, setelah gue cek ternyata itu pesan dari Bunga. Gue hampir loncat kegirangan.

“Eh halo, Len. Maaf baru bales tadi gue beres-beres dulu,” jawab Bunga.

Gue menimang-nimang lagi kalimat apa yang pas buat lanjutin percakapan ini.

“Iya gak apa-apa, enjoy aja. Hahaha. Acaranya udah selesai? Lo udah balik?” tanya gue.

“Belum nih, masih hujan. Gue kayaknya balik bareng sama temen-temen gue, Len,” kata Bunga jawab pertanyaan gue, dari kalimatnya sih gue nangkep kondisi dia lagi kebingungan. Ya, di situ gue berdoa aja semoga dia gak kehujanan.

Selang percakapan yang putus nyambung dan gue pancing-pancing, gue dapet clue kalo Bunga jomblo. Yes! Berarti ada kesempatan buat gue deket. Minimal gue bisa kenal dia lebih jauh.

Beberapa hari gue chatting sama Bunga, dan gue makin penasaran pengin kenal dia lebih dekat. Pengin ketemu langsung buat ngobrol gitu lah, sama pengin nyubit pipinya sih. Kalo boleh.

Di percakapan itu juga terselip beberapa pertanyaan-pertanyaan yang lumrah kayak semacam pertanyaan yang merujuk ke perhatian kecil.

Tapi, lama kelamaan gue merasa dia nunjukkin tanda-tanda gak tertarik, atau katakanlah tanda gak suka. Tanda penolakan. Dengan gaya bahasa dan kalimat dia di pesan digital tersebut yang gue tangkep begitu. Gue sih tetep positive thinking aja, tapi keseringan feeling gue selalu bener. Sampai suatu ketika gue memberanikan diri buat ngajak dia jalan.

Dasar emang udah kelamaan jomblo, kepercayaan diri gue udah kendor, tapi gue akhirnya memberanikan dirin dan bertanya, “Bunga, lo lagi sibuk gak? Kira-kira kapan ada waktu? Main yuk.”

“Wah, gue lagi sibuk banget, Len. Banyak tugas, udah gitu kuliah gue padat dan lagi banyak acara nih.”

“Tapi, kalo misalnya lo lagi sibuk, lo mau gak?” tanya gue lagi. Gue udah pesimis.

Dan benar jawaban pahit itu keluar.

“Enggak. Duh, maaf ya, Len.” jawab Bunga di seberang sana.

“Oh oke. Gak apa-apa. Make it simple. Hehehe.”

“Ih serius, maaf ya, Len.” lanjut Bunga.

Gue diam.

Gue udah kehilangan minat untuk balas pesan terakhir dari dia. Ada rasa kecewa yang entah datang dari mana tiba-tiba perlahan mengakar di hati gue. Tapi, di dalam hati jelas gue maafin. Itu bukan sebuah kesalahan juga. Gue berpikir, penolakan dari awal itu pahit tapi gak terlalu pahit, daripada nantinya dilanjutkan penerimaan-penerimaan kecil yang membesarkan harapan.

Harapan yang membuat kita terbang tinggi, tetapi pada akhirnya kita jatuh terhempas dengan keras ke bawah karena harapan tersebut. Ketika harapan yang terbang tinggi itu ternyata hancur dengan dengan satu penolakan sangat pahit di akhir.

Kesimpulannya, gue berterima kasih sama Bunga, karena dia udah ngelakuin hal ini sebelum nanti gue suka, sayang, bahkan memiliki keinginan untuk menjalin hubungan yang lebih serius sama dia. Dan, yang terpenting adalah karena dia, gue jadi belajar berani.

Belajar berani. Ya, itu yang terpenting.

Kenapa gue gak mencoba lebih keras lagi untuk dapetin hatinya Bunga? Dari awal gue emang udah merasa bahwa dia orang baik yang gak enakan. Dan, gue bukan tipikal orang yang memanfaatkan situasi dari sifat gak enakannya dia. Justru dengan sifat Bunga yang gak enakan gue harus sadar dan tau batas diri untuk gak gue lanjutkan.

Toh, kalo misalnya dia tertarik atau bahkan suka sama gue, dia pasti akan ngehubungin gue lagi. Walaupun itu gak mungkin terjadi. Seringnya.

Sebenarnya, perempuan itu mengajarkan laki-laki untuk berani. Berani untuk memulai, berani mendekati, berani berjuang, berani mengungkapkan perasaan, berani melindungi, dan berani untuk mengakhiri. Bagian terakhir itu bagian berani yang paling pahit.

Berani mengakhiri sebelum memulai. Berani mengakhiri sesuatu yang pada akhirnya memang akan berakhir pahit.

Dengan ini, gue belajar untuk menerima kenyataan bahwa gue emang ditolak dari awal. So, ke depannya gue akan belajar untuk memperbaiki diri lebih baik lagi. Meskipun ke depannya terjadi hal yang sama: penolakan. Tapi, pada akhirnya penolakan-penolakan tersebut mengajarkan gue sadar, bahwa berani mencoba untuk ditolak itu pelajaran untuk berani diterima. Jangan jadi orang yang mau menerima tapi gak mau ditolak. Dengan ditolak, kita bukannya malah putus asa terlalu lama dan ngerasa diri kita gak berharga. Percayalah, Tuhan selalu mempunyai cerita di balik itu semua. Mungkin, di pertemuan berikutnya ada kejutan lain dari Tuhan yang gak kita sangka-sangka. Cinta itu gak bisa diprediksi. Yang penting kita harus berani dalam hal mengungkapkan perasaan, untuk sebuah jawaban. Jawaban yang membuat lega. Meski pahit.

Dan, ini kalimat buat kamu-kamu yang masih takut untuk mengungkapkan perasaan.

image

Advertisements

One thought on “Berakhir Sebelum Dimulai

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s